Wednesday, May 27, 2009

konsultan perkawinan??

okey..
baru cek blog lama..
dan banyak banget masuk ke email orang-orang konsultasi tentang pernikahan (dini)..
hohohoho..

saya dan suami juga masih belajar..
masih suka 'mengheybohkan' rumah juga biar rame dan seru..

so..
satu-satu saya bales lewat email langsung ya..
berbagi pengalaman.
tapi bukan berarti saya paling baik,saya cuma mau berbagi :)

ada satu email yang bikin saya agak 'terpukul'

"mba,sya seoarang laki2 yg usia nya 20 thn.
sya bru ja nikah,baru 2 bulan sih,tpi akhir2 ni sya sering cekcok dengan istri saya.

yg ingin saya tanyakan,gmn cranya saya dan istri saya agar tdk mudah cekcok?"

hadoohh..
bagaimana suami ku?? :p

itulah mungkin yang dibilang;PERNIKAHAN ITU ADALAH SENI


6 comments:

  1. jawab gini aja, nda:
    "klo tau jawabannya, kasih tau aku ya..."


    :D

    ReplyDelete
  2. Ikutan:
    Riska, Saya 29 Tahun, sudah 3 kali pisah dengan istri saya dan gak ada jaminan gak akan pisah lagi. Gimana caranya biar gak pisah2 lagi ya? :)

    Nyambung ke pertanyaan di atas:
    Percaya atau ngga, kepisah jarak ribuan Kilometer juga gak bikin kami berdua berenti ribut2 (cekcok), bahkan pernah tiap hari selama seminggu penuh.

    Tapi kadang nikmat lho...karena katanya cinta yang paling indah adalah cinta yang terpancar ketika kita sedang marah :)

    Jadi...knapa pengen berenti ribut2/marah2? Khan bisa dipake buat latihan nunjukin sayang /cinta yang paling indah.

    ReplyDelete
  3. hehehe.. iya ya mas?
    kan seru ya??

    malahan sekarang tuh,kalo riska n dimas sudah mulai 'heyboh',pasti talitha udah teriak duluan dengan muka manyun,,jadi aja kita ketawa ngeliyat tingkah talitha :)

    biasanya orang2 tuh kirim email cuma minta masukan buat ngeyakinin ortu,masalah keuangan,dll..
    eh..yang ini nanya ttg ngatasin berantem..
    wadoow..riska mendadak bingung jawabnya :p

    ReplyDelete
  4. Anonymous3:43 PM

    Berantem dalam pernikahan itu wajar-wajar saja sebetulnya. Asal jangan kelewatan, misal sampai menyakiti fisik pasangan, atau (kalau sudah punya) di depan anak-anak. Itu tidak boleh. Biasanya pada pasangan pernikahan dini terjadi karena masing-masing pihak tidak mau mengalah. Cobalah sekali-sekali saat berantem gunakan cara "mengalah". Insya Allah lebih cepat berhenti berantemnya, dan coba diingat-ingat kebaikan-kebaikan dari diri pasangan masing-masing, jangan keburukan-keburukannya.
    Sekarang saya yang gant nanya, saya juga dulu menjalani pernikahan dini, dan lahmadulillah bertahan hingga 15 tahun ini. Yang jadi masalah adalah sudah 4 tahun kami hidup beda kota karena pekerjaan. Saya sebetulnya sudah tidak tahan didera sepi dan harus mengatasi masalah sendiri dengan anak-anak. Bagaimana solusinya?

    ReplyDelete
  5. ibu saya,beda kota dengan bapak saya sampai adek saya masuk SMA sekolah asrama.setelah kami berdua(saya dan adik)masuk asrama,ibu saya pindah ke kota yang sama dgn bapak saya,nemenin pindah kemanapun sampai skrg(sekarang saya sdh lulus kuliah #thn yg lalu dan sdh menikah).
    16tahun ibu saya single fighter urus anak2,ketemu bapak seminggu sekali itu bagus bgt,krn seinget saya lebih sering sebulan sekali.
    bgmn saya melihat ortu kami bs bertahan?rasa cinta mereka kepada anak2nya yang membuat mereka semangat.
    bapak dan ibu saya btekad anak2 hrs dpt pendidikan yg bagus,dan g mungkin klo tinggal di daerah bapak.jadi kami tiD sampai SMA terbaik.kuliah adalah pilihan kami msg2.

    seinget saya,bapak dan ibu menjaga kualitas hubungan walo jarak terpisah jauh.
    bapak telpon setiap hari.
    pas bapak datang,kami suka jalan brg,nonton,makan diluar,apapun itu.
    mereka punya rancagan masa depan.target2.
    sampai batas waktu kapan mereka longdist,target apa yg ingin dicapai,dan bila istri sdg dalam pekerjaan akan bersedia meninggalkan pekerjaan tersebut demi pekerjaan yg lebih mulia yaitu mengurus suami.

    dicoba saja diskusi dgn pasangan.bagaimana masa depan keluarga kita?apa target2 yg ingin dicapai?komitmen msg2?
    dan,jadikan anak sbg motivasi utk hidup lebih baik :D
    smoga manfaat :)

    ReplyDelete
  6. Duh Mr Anonymous! Kayaknya kurang setuju kalo bpk/ibu bilang berantem dlm pernikahan itu wajar. Kebetulan kita dgn istri belum pernah berantam sejak menikah tgl 2 Agustus 1991 yl. Sdh duapuluh tahun belum pernah berantam, paling banter diam2/ cemberut beberapa jam. Umumnya istri kesal, klo telat pulang tanpa khabar, terus anak2 nanya2 terus. Resepnya, sebetulnya simpel, bagaimana kita selalu saling berpikir untuk membahagiakan pasangan kita. Jangan ada menganggap dirinya lebih super/ lbh berkuasa, karena pada prinsipnya pasangan itu adalah untuk saling melengkapi. Satu lagi jangan pernah membanding-bandingkan pasangan kita dgn orang lain. Tapi syukuri dan terimalah apa adanya.

    ReplyDelete

mari yuk mari..
kasih komen,pesan,kata-kata..
dengan sangat senang hati..
yuk atuh..